CARA MERAWAT SPREI HOTEL

Mar 25, 2024 Uncategorized

Untuk menjaga tekstil Anda dalam kondisi sempurna untuk waktu yang lama, sangat penting untuk merawatnya dengan benar. Langkah-langkah individual diperlukan tergantung pada jenis tekstil. Sangat mudah untuk membuat kesalahan dari waktu ke waktu. Namun, ada beberapa trik yang sangat sederhana yang dapat Anda ikuti untuk menghindari kesalahan dan dengan senang hati kami bagikan kepada Anda.

Aturan dasar mencuci – pisahkan berdasarkan warna

Biasanya, Anda memilih tekstil berdasarkan kecemerlangan warnanya yang indah. Untuk mempertahankan hal ini untuk waktu yang lama, aturan terpenting saat mencuci cukup jelas: cucian Anda harus dipisahkan berdasarkan warna. Sangat penting untuk membagi cucian Anda menjadi cucian putih, cucian berwarna terang dan cucian berwarna/gelap.

Jika semua tekstil dicuci bersamaan, perubahan warna dapat terjadi dengan cepat. Cucian berwarna gelap atau berwarna khususnya akan kehilangan sebagian warnanya selama pencucian, menyebabkan tekstil berwarna terang dan terutama putih kehilangan kecerahannya dan berubah menjadi abu-abu.

Deterjen yang tepat & dosis yang tepat

Apakah lebih baik menggunakan deterjen secara ekstra hemat atau mengandalkan “sedikit membantu banyak”? Dari mana asal noda putih pada tekstil berwarna gelap ini? Dosis deterjen sangat bergantung pada kesadahan air dan tingkat kekotoran tekstil yang Anda bersihkan.

Dosis deterjen yang kurang sering kali menyebabkan endapan kerak pada cucian Anda. Hal ini dapat menyebabkan berkurangnya tingkat keputihan, perubahan warna atau mengerasnya kain. Noda juga akan lebih sulit dihilangkan. Sebaliknya, dosis yang terlalu tinggi akan memboroskan deterjen, yang menyebabkan biaya yang lebih tinggi untuk Anda, dan dapat meninggalkan residu deterjen pada tekstil.

Oleh karena itu, Anda harus terlebih dahulu mengetahui kesadahan air di daerah Anda. Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan mengunjungi situs web perusahaan air minum setempat. Perusahaan air minum diwajibkan secara hukum untuk mempublikasikan informasi ini setahun sekali.

Namun demikian, yang lebih penting lagi adalah menggunakan deterjen yang benar. Untuk tekstil putih, Anda biasanya dapat menggunakan deterjen tugas berat dengan pencerah optik tanpa ragu-ragu untuk mempertahankan tingkat keputihan yang tinggi.

Namun, untuk semua tekstil berwarna lainnya, Anda harus menggunakan deterjen warna tanpa pencerah optik dan klorin. Jika tidak, warna tekstil Anda dapat memudar atau berubah warna sebagian oleh pencerah optik. Sayangnya, perubahan warna yang disebabkan oleh pencerah optik atau klorin tidak dapat dihilangkan setelahnya. Sayangnya, kami telah mengalami kasus di mana binatu profesional tetap menggunakan deterjen dengan pencerah optik untuk tekstil berwarna.

Jika Anda menemukan perubahan warna pada tekstil berwarna, Anda dapat dengan mudah mendeteksi pencerah optik dengan lampu UV yang bersinar merata, misalnya: pencerah optik terlihat jelas sebagai bintik-bintik yang sangat terang di bawah cahaya hitam karena sifat neonnya.

Mengapa suhu yang tepat sangat penting saat mencuci

Anda dapat dengan mudah mencuci sebagian besar tekstil pada suhu yang lebih rendah antara 30°C dan 60°C, karena deterjen modern sudah sepenuhnya efektif pada suhu ini. Hal ini secara efektif menghilangkan sebagian besar kotoran yang dangkal. Dompet Anda dan lingkungan juga akan mendapat manfaat dari penghematan energi.

Namun, jika Anda menggunakan tekstil Anda di lingkungan dengan persyaratan kebersihan yang lebih tinggi, seperti panti jompo atau rumah sakit, lebih baik membersihkan tekstil Anda pada suhu 95°C. Hal ini untuk mencegah infeksi patogen. Hal ini dapat berhasil mencegah infeksi patogen.

Sebagai aturan umum, jika Anda tidak yakin dengan suhu maksimum yang dapat digunakan untuk membersihkan cucian Anda, lebih baik periksa label perawatan yang dijahit pada pakaian terlebih dahulu. Jika tidak, warna dapat memudar atau bahan dapat rusak.

Dalam hal ini, penting untuk memeriksa apakah tekstil dapat dicuci pada suhu tinggi saat Anda membelinya, karena tidak semua tekstil cocok untuk paparan suhu tinggi.

Apa yang harus Anda perhatikan saat mengeringkan dan menyetrika

Jika Anda memiliki banyak cucian, akan sangat bermanfaat jika Anda menggunakan mesin pengering. Namun, seperti halnya mesin cuci, Anda perlu memperhatikan tekstil mana yang dapat dikeringkan pada suhu berapa. Jika tidak, tekstil Anda dapat menyusut secara drastis atau ada risiko kebakaran. Sekali lagi, label perawatan pada tekstil akan membantu Anda di sini.

Penting bagi Anda untuk memasukkan cucian ke dalam mesin pengering sesegera mungkin setelah dicuci. Hal ini pertama-tama mencegah kuman berkembang di tekstil yang lembab dan kedua mencegah kusut.

Penting juga untuk memperhatikan bahan dan petunjuk perawatan saat menyetrika cucian Anda. Beberapa tekstil, misalnya sprei seersucker atau sprei crepe, tidak dapat disetrika karena strukturnya. Dalam hal ini, struktur bahan yang indah dan disengaja akan hilang saat disetrika.

Ada juga tekstil yang, karena bahan yang digunakan, tidak boleh disetrika sama sekali atau hanya pada suhu yang sangat rendah, jika tidak maka tekstil tersebut akan rusak atau meleleh.

 Masalah: Cucian sangat kusut setelah dicuci/dikeringkan.

Anda dapat berhasil mencegah kusut dengan trik yang paling sederhana: jangan pernah membebani mesin cuci atau mesin pengering. Membebani mesin cuci secara berlebihan akan menghasilkan banyak kusut karena cucian tidak memiliki cukup ruang. Selain itu, cucian tidak bersih dengan benar, yang dapat menyebabkan penyusutan berat, keausan dini, dan warna abu-abu.

Masalah: Ritsleting sprei robek setelah dicuci

Anda dapat menghindari kesalahan ini dengan memasukkan sprei ke dalam mesin cuci dan mesin pengering dengan posisi terbalik dan ritsleting tertutup. Dengan cara ini, tidak ada yang akan robek selama pencucian dan pengeringan. Hal yang sama berlaku untuk ritsleting dan kancing pada tekstil lainnya.

Masalah: Benang-benang pada tekstil kita terlepas, misalnya karena tersangkut benda tajam. Apa yang harus dilakukan sekarang?

Biasanya, Anda cukup memotong benang pada tekstil. Jangan pernah menariknya keluar, karena dapat merusak tekstil.

Masalah: Noda berwarna terang terbentuk pada cucian saya yang baru dicuci dan berwarna cerah, yang tidak hilang meskipun saya mencucinya lagi.

Kemungkinan 1: Anda belum menyesuaikan takaran deterjen dengan kesadahan air Anda sehingga timbul noda kerak pada tekstil Anda. Periksa dosis deterjen untuk masa depan dan hilangkan noda yang ada dengan campuran cuka dan air (1:1).

Kemungkinan 2: Anda secara tidak sengaja menggunakan deterjen yang mengandung pencerah optik atau zat pemutih. Sayangnya, perubahan warna ini tidak dapat dibalik. Periksa deterjen dan ganti jika perlu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *